Sunday, 11 September 2016

Ternyata Kewujudan Iblis Itu Penting


Salah seorang nabi yang sering diceritakan oleh Rasulullah S.A.W dalam sabda-sabda Baginda ialah Nabi Daud. Rasulullah pernah mengatakan bahawa orang paling baik ialah orang yang seperti Nabi Daud. Meski ia seorang raja,Nabi Daud memenuhikeperluan hariannya daripada hasil jerih payahnya sendiri. Kita tahu,Nabi Daud dianugerahi kemampuan untuk membentuk besi menjadi barang-barang berguna dengan tangannya sendiri,kemudian menjualnya di pasar. Seperti itulah kehidupannya sehari-hari.

Suatu ketika,ia menyuruh pembantunya menjual barang-barang tersebut ke pasar. Beberapa waktu kemudian,Nabi Daud terkejut ketika pembantunya itu pulang tanpa membawa untung. Barangannya dibawa balik semuanya,tidak ada yang laku. Selidik punya selidik,ternyata hampir semua orang pergi ke kuburan. Pasar sepi,aktiviti sosial terhenti. Semua itu terjadi kerana sebelumnya Nabi Daud menangkap dan memenjarakan para iblis (ini juga menjadi salah satu mukjizat Nabi Daud). Akhirnya,Nabi Daud membebaskan kembali para iblis.

Apa pelajaran yang dapat kita petik daripada cerita ini? Ternyata kehadiran iblis,makhluk yang terkutuk itu,juga berperanan dalam kehidupan kita. Tanpa kehadiran iblis aktiviti duniawi terhenti.

Barangkali kita pernah bertanya-tanya,kenapa perlu diciptakan keburukan dan penderitaan? Itu mungkin menjadi pertanyaan siapa jua yang mendengar,bukan hanya kaum filsuf saja. Dah tentu sahaja jawapannya beraneka ragam.

Seseorang mungkin akan menjawab,penderitaan dicipta oleh Allah untuk mengetahui kadar ketakwaan hambaNya. Namun,jika sekadar ingin tahu,bukankah Tuhan mengetahui segalanya.

Atau mungkin untuk meningkatkan kualiti ketakwaan hambaNya. Dengan ujian penderitaan itu,diharapkan ketakwaan hamba tersebut dapat meningkat. Ternyata secara lahiriah tampak baik-baik sahaja,namun apabila diuji dengan penderitaan,ia justeru kehilangan nilai-nilai moraliti.

Mungkin juga ada orang yang mengatakan,penderitaan dan keburukan di dunia sesungguhnya adalah invetasi (pelaburan) akhirat. Orang yang diuji dengan itu akan mendapat pahala berlipat kali ganda di akhirat kelak. Maka,terimalah semua itu dengan sabar dan lapang dada sebab Allah SWT selalu bersama orang yang sabar.

Jadi,agama selalu dihubungkan dengan penderitaan.

Bagi para filsuf,jawapan-jawapan di atas sangat tidak menggembirakan. Bagaimanakah itu semua menjadi jawapan,sementara Allah SWT Maha Pengasih dan Penyayang! Kenapa pula untuk sekadar memberi pahala harus menimpakan penderitaan dahulu?

p/s : Allah mewujudkan iblis untuk menguji kita di muka bumi ini. Jadi,berdoalah agar kita tidak terpedaya dengan tipu daya iblis serta sentiasa dilindungi Allah SWT in sha Allah.

No comments:

Post a Comment