Saturday, 10 September 2016

Petani Jagung


Alkisah ada seorang petani jagung yang sangat berjaya. Ayah berhenti mengambil nafas sejenak. Aku dan Mas Agus pasang telinga,ghairah mendengarnya.

Dengan nada layaknya seorang pendongeng ia melanjutkan, "Di negerinya,setiap tahun diadakan pertandingan jagung,untuk mencari petani mana yang menghasilkan jagung terbaik. Petani berjaya tadi,sering memenangi pertandingan jagung tersebut. Bukan hanya sekali,namun berkali-kali dan boleh dikatakan setiap kali pertandingan jagung diadakan petani inilah pemenangnya. Kamu tahu rahsianya?" Tanya Ayah ke arah kami.

"Baja rahsia", Mas Agus cuba menjawab.

"Bukan,bukan itu rahsianya. Suatu ketika seorang wartawan bertanya kepada petani jaya ini,apa formula rahsianya dia boleh memenangi pertandingan jagung tersebut sampai berkali-kali. Si petani menjawab, 'Tak ada formula rahsia,aku hanya membahagikan benih-benih jagung terbaikku kepada petani jiran tetanggaku."

"Ah,benih jagung terbaiknya takkan diberikan kepada jiran tetangga? Tetapi aneh bagaimana pula dia yang menang? Aneh!" Tanyaku.

"Itu dia kuncinya", Ayah tersenyum. "Alin di sekolah belajar Biologi kan? Tentang tanaman yang punya serbuk debunga dan putik?"

"Sudah" jawabku sambil mengangguk.

"Kita tahu bahawa angin menerbangkan serbuk debunga dari bunga-bunga yang masak,lalu menebarkannya dari satu ladang ke ladang yang lain," tangan ayah bergerak-gerak bak seorang pendongeng.

"Cuba bayangkan jika tanaman jagung jiran tak elok,maka serbuk debunga yang ditebarkan ke ladang petani jaya ini pun juga tidak baik. Ini tentu menurunkan kualiti jagungnya." Kakakku angguk-angguk kepala mulai faham.

Ayah melanjutkan "Sebaliknya jika tanaman jagung jiran baik,maka serbuk debunga yang dibawa angin dari ladang jagung mereka akan baik pula,di sinilah apabila kita ingin mendapatkan hasil jagung yang baik,kita mesti menolong jiran kita untuk mendapatkan jagung yang baik juga."

"Begitulah juga dengan hidup kita Nak. Jika kita ingin meraih pendapatan yang tinggi,maka kita mesti menolong orang di sekitar kita berjaya juga. Mereka yang ingin hidup dengan baik mesti menolong orang di sekitarnya untuk hidup dengan baik pula." Ayah menutup ceritanya dengan bijak.


p/s : Konsep 'What you give you will get back' telah digambarkan dalam kisah ini. Kita tolong orang , Allah akan tolong kita balik in sha Allah.

No comments:

Post a Comment