Sunday, 4 September 2016

Kasut Yang Hilang



Seorang filsuf dan penyair Iran bernama Sa'di bercerita. Suatu ketika ia mendirikan solat di Masjid Bani Umaiyah di Damaskus(masjid itu dibina oleh Umaiyah. Sekarang sudah tidak digunakan sebagai masjid lagi,melainkan sebagai bangunan pelancongan). Selesai solat,ia melihat kasutnya tiada di situ. Ia menggerutu,meratapi kasutnya yang hilang. Hatinya menyalahkan setiap orang yang ada. Ia berbisik,di tempat ibadah pun boleh terjadi kecurian.

Sa'di kembali ke dalam masjid,hendak menanyakan,barangkali ada yang tahu di mana kasutnya berada. Belum lagi sempat bertanya,ia melihat seorang tua dengan senyum sambil terkulum di wajahnya,menyerlahkan bahagia di hatinya. Yang Sa'di terpegun adalah ternyata orang tua itu cacat,kehilangan kedua-dua kakinya. Sa'di lantas merenung,bagaimana boleh aku menggerutu hanya kerana kehilangan kasut,sementara wajah orang tua itu memancarkan bahagia walaupun kedua dua kakinya tiada.

Cerita yang lebih kurang sama juga terdapat dalam buku How To Stop Worrying and Start Living karya Dale Carnegie. Dalam buku itu dikisahkan,seorang ahli perniagaan di Amerika memasang hiasan tulisan di pejabatnya: Aku pernah berduka kerana kehilangan kasut hingga aku berjumpa dengan orang yang kehilangan kedua-dua kakinya.

Ceritanya,perusahaan ahli perniagaan itu bankrap. Setelah menyelesaikan urusan piutang dengan bank,ia memutuskan pulang ke kampung,berkumpul bersama keluarganya. Ketika hendak menyeberang jalan,ia disapa dengan ekspresi bahagia oleh orang yang berjalan dengan kerusi roda. Ia terpegun melihat orang yang menyapanya itu. Kesan daripada peristiwa itulah ia cuba bangkit,merintis kembali usahanya dan akhirnya ia kembali menjadi pengusaha besar dan berjaya.

Kisah kisah di atas menggambarkan gejala missing style syndrome: Setitik derita menjadi seolah olah raksasa kerana perhatian hanya tertumpu padanya,dengan mengabaikan bahawa setitik itu sesungguhnya berada di tengah belantara bahagia.

Ada istilah half empty dan half full. Maksud half empty boleh saya contohkan seperti ini: Saya membuat segelas minuman yang sangat nikmat. Saya minum hingga kemudian berbaki setengah,kemudian dengan nada menyesal,saya mengatakan, "Yah,tinggal setengah beb." atau "Habis beb setengahnya." Sedangkan maksud half full maka saya akan mengatakan, "Syukur masih berbaki setengah." Boleh kita fahami perbezaannya.Jika half empty meratapi yang telah berlalu dan telah tiada,sedangkan half full mensyukuri yang masih berbaki dan masih ada.

Nah,missing style syndrome itu tidak berbeza dengan karakter half empty: Kedua duanya sama-sama menjadikan apa yang telah tiada menjadi fokus perhatian,yang memunculkan sikap pesimis dan putus asa.


p/s : Sedangkan orang lain tidak mempunyai kesempurnaan seperti kita , mereka bahagia dengan apa yang seadanya pada mereka. So be grateful for what we have now dan gunalah nikmat itu pada jalan kebaikan sebagai balas budi kita kepada Allah SWT.   Wallahualam.

No comments:

Post a Comment