Saturday, 24 September 2016

Meraih Syurga dengan Syukur dan Sabar


Ada kisah tentang Nabi Daud yang menurut saya cukup popular,sejauh yang saya tahu,kisah tersebut telah disebutkan dalam banyak kitab hadis.

Tuhan mewahyukan kepada Nabi Daud bahawa ada seorang perempuan yang kelak menjadi pendampingnya di syurga. Disebutkan,perempuan itu bernama Khuludah binti Aud. Nabi Daud pun mencari dan akhirnya bertemu,kemudian menceritakan maksud kedatangannya.

"Mungkin kau salah orang. Itu memang namaku,tapi barangkali bukan aku yang kau maksudkan. Bahkan,aku tidak tahu kenapa aku boleh masuk syurga,jika yang kau katakan itu benar," kata perempuan itu.

"Tidak,tidak salah lagi. Kau perempuan itu," kata Nabi Daud berusaha meyakinkan. "Cuba ceritakan kehidupan sehari-harimu."

Perempuan itu lalu menceritakan bahawa setiap kali mendapat musibah apa pun,ia selalu bersabar. Tidak hanya itu,bahkan ia bersyukur dengan musibah itu.

"Itulah amalan yang akan menghantarkanmu menuju syurga," kata Nabi Daud menanggapi. Jadi perempuan itu memperoleh kedudukan tinggi kerana selalu bersyukur bahkan terhadap musibah.

Bersabar terhadap musibah,meski pun berat,itu hal biasa dan tidak istimewa,sebagaimana bersyukur terhadap kurnia. Yang istimewa adalah jika bersyukur terhadap musibah.

Bagamana caranya bersyukur ketika ditimpa musibah? Iaitu dengan melihat sudut-sudut positif dan kebaikan dalam musibah itu,seperti dalam doa Imam Ali Zainal Abidin ketika ia sakit, "Ya Allah,aku tidak tahu,apakah aku harus bersyukur atau bersabar dalam keadaan sakitku ini. Sebab,berkat sakit ini,aku terhindar daripada berbagai-bagai kenistaan,aku mempunyai lebih banyak masa untuk berzikir dan berkumpul bersama keluarga."

No comments:

Post a Comment